Translate This Blog

Sunday, January 17, 2021

Beda Pencobaan dan Ujian

Yakobus 1: 13-14: 
Apabila seorang dicobai, janganlah ia berkata: "Pencobaan ini datang dari Allah!" Sebab Allah tidak dapat dicobai oleh yang jahat, dan Ia sendiri tidak mencobai siapa pun. Tetapi tiap-tiap orang dicobai oleh keinginannya sendiri, karena ia diseret dan dipikat olehnya.



Daftar Pustaka :

Saturday, January 02, 2021

Tujuan Berpuasa Dalam Alkitab



Kita sering membaca para tokoh-tokoh dalam Alkitab berpuasa, yaitu sebagai berikut:

Dalam kitab Perjanjian Lama :
  1. Puasa Musa, 40 hari 40 malam tidak makan dan tidak minum (Keluaran 24:16 dan Keluaran 34:28);
  2. Puasa Daud, tidak makan dan semalaman berbaring di tanah (2 Samuel 12:16);
  3. Puasa Elia, 40 hari 40 malam berjalan kaki (1 Raja-Raja 19:8);
  4. Puasa Ester, 3 hari 3 malam tidak makan dan tidak minum (Ester 4:16);
  5. Puasa Ayub, 7 hari 7 malam tidak bersuara (Ayub 2:13);
  6. Puasa Daniel, 10 hari hanya makan sayur dan minum air putih (Daniel 1:12), doa dan puasa (Daniel 9:3), berkabung selama 21 hari (Daniel 10:2);
  7. Puasa Yunus, 3 hari 3 malam dalam perut ikan (Yunus 1:17);
  8. Puasa Niniwe, 40 hari 40 malam tidak makan, tidak minum dan tidak berbuat jahat (Yunus 3:7).

Dalam kitab Perjanjian Baru :
  1. Puasa Yesus, 40 hari 40 malam tidak makan (Matius 4:2);
  2. Puasa Yohanes Pembabtis, tidak makan dan tidak minum (Matius 11:18);
  3. Puasa Paulus, 3 hari 3 malam tidak makan, tidak minum dan tidak melihat (Kisah Para Rasul 9:9);
  4. Puasa Jemaat mula-mula, untuk menguatkan Paulus dan Barnabas dalam pelayanan (Kisah Para Rasul 13:2-3).

Puasa bukanlah tujuan akhir, tetapi sarana untuk memfokuskan pikiran dan tubuh kita untuk alasan rohani. Kapanpun kita berpuasa, lakukan itu karena alasan yang disebutkan atau dicontohkan dalam Alkitab. Berikut adalah sepuluh tujuan utama puasa yang disebutkan dalam Alkitab : 

1. Untuk Memperkuat Doa (Ezra 8:23)
Banyak kejadian di Perjanjian Lama menghubungkan puasa dengan doa, terutama doa syafaat. Puasa tidak dapat mengubah/memaksa Tuhan mendengar doa kita, tapi bisa mengubah doa kita kepada Tuhan. 

2. Untuk Mencari Bimbingan Tuhan (Hakim-Hakim 20:26)
Seperti halnya doa, puasa untuk mencari tuntunan Tuhan, tidak dilakukan untuk mengubah Tuhan tetapi untuk membuat kita lebih menerima bimbingan-Nya.

3. Untuk Mengungkapkan Kesedihan (1 Samuel 31:13)
Mengekspresikan kesedihan adalah salah satu alasan utama berpuasa. Pernahkah kita menyadari bahwa saat kita meneteskan air mata karena kesedihan, kita kehilangan keinginan untuk makan? Ketika kita berduka, keluarga dan teman-teman kita seringkali harus memohon kepada kita untuk makan karena respon tubuh yang tepat terhadap kesedihan adalah berpuasa. Sebuah contoh utama terjadi dalam 2 Samuel 1:12, di mana Daud dan orang-orangnya digambarkan sebagai “berkabung dan menangis dan berpuasa sampai malam” untuk teman-teman mereka, musuh mereka dan bangsanya.

4. Untuk Mencari Pembebasan atau Perlindungan (2 Tawarikh 20: 3 - 4)
Alasan umum lainnya untuk berpuasa dalam Perjanjian Lama adalah untuk mencari pembebasan dari musuh atau keadaan. Dalam Alkitab, puasa jenis ini umumnya dilakukan dengan orang percaya lainnya.

5. Untuk Mengungkapkan Pertobatan dan Kembali Kepada Tuhan (1 Samuel 7: 6)
Jenis puasa ini membantu kita untuk mengungkapkan kesedihan atas dosa-dosa kita dan menunjukkan keseriusan kita untuk kembali ke jalan ketaatan yang saleh.

6. Untuk Merendahkan Diri di Hadapan Tuhan (1 Raja-raja 21:27 - 29)
“Ingatlah bahwa puasa itu sendiri bukanlah kerendahan hati di hadapan Tuhan,” kata Donald Whitney, “tetapi harus menjadi ekspresi kerendahan hati.” ³

7. Untuk Mengungkapkan Kepedulian Terhadap Pekerjaan Tuhan (Nehemia 1: 3 - 4)
Seperti halnya Nehemia, puasa bisa menjadi tanda nyata perhatian kita atas pekerjaan tertentu yang sedang Tuhan lakukan.

8. Untuk Melayani Kebutuhan Orang Lain (Yesaya 58: 3 - 7)
Kita dapat menggunakan waktu yang biasanya kita habiskan untuk makan untuk berpuasa dan melayani orang lain.

9. Untuk Mengatasi Godaan dan Mengabdikan Diri Kita Kepada Tuhan (Matius 4: 1 - 11)
Puasa dapat membantu kita fokus ketika kita bergumul dengan godaan tertentu.

10. Untuk Mengungkapkan Cinta dan Penyembahan Kepada Tuhan (Lukas 2:37)
Puasa dapat menunjukkan, seperti yang dikatakan John Piper, bahwa "apa yang paling kita lapar, kita sembah." ⁴

Bagaimana kita harus memperlengkapi diri kita ketika Tuhan memanggil kita untuk “melakukan puasa”? Berikut beberapa hal yang perlu dipertimbangkan saat kita bersiap untuk berpuasa :

  • Berdoa dan melakukan pengakuan dosa.
Langkah penting sebelum berpuasa adalah merendahkan diri di hadapan Allah (Mazmur 35:13) dan mengakui dosa-dosa kita (1 Samuel 7: 6). Doa harus menjadi kekuatan kita sepanjang puasa, tetapi sangat penting kita memulai puasa dengan hati yang menyesal.

  • Baca Alkitab.
Luangkan waktu lebih untuk merenungkan Firman Tuhan, sebelum dan selama berpuasa.

  • Jaga kerahasiaannya.
Puasa tidak alkitabiah dan bahkan berbahaya secara rohani ketika kita melakukannya untuk memamerkan kerohanian kita (Matius 6:16 - 18) atau ketika kita lebih fokus pada puasa kita sendiri daripada pada kebutuhan yang jelas untuk orang lain (Yesaya 58: 1 - 11) . Jangan membanggakan puasa kita; beri tahu orang-orang bahwa kita tidak akan makan hanya jika perlu. Puasa hendaknya tidak dilakukan ketika dipaksakan untuk motif yang salah (1 Samuel 14: 24-30).

  • Persiapkan tubuh kita.
Puasa, terutama selama berhari-hari atau berminggu-minggu, dapat memiliki efek yang tidak terduga dan bahkan merugikan kesehatan kita. Tidak ada di Alkitab arahan untuk melukai diri sendiri dalam menjalani puasa. Pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum memulai program puasa apa pun untuk memastikan kita dapat berpuasa dengan cara yang sehat.

Puasa adalah reaksi kita yang tepat terhadap keadaan jiwa kita yang terpuruk dan/atau menyedihkan. Jika hal itu dilakukan dengan benar, kita dapat mengharapkan banyak hasil, termasuk semakin dekat dengan Tuhan, lebih merasakan solidaritas dengan mereka yang menderita, dan peningkatan pengendalian diri.
Ingat firman Tuhan di Kejadian 32:22-32 atau Hosea 12:4 tentang Yakub bergulat dengan dia  (malaikat / Allah) sampai fajar menyingsing.


Daftar Pustaka :
  • Alkitab
  • Donald Whitney, Spiritual Disciplines for the Christian Life (Colorado Springs, CO: NavPress, 2014).
  • Arthur Wallis, God’s Chosen Fast (Fort Washington, PA: CLC Publications, 1993).
  • Whitney, Spiritual Disciplines.
  • John Piper, A Hunger for God (Wheaton, IL: Crossway, 1997).
  • 10 Biblical Purposes for Fasting | Biblical Fasting (thenivbible.com)

Sunday, December 27, 2020

Perbandingan antara Kitab TaNak dengan Kitab Perjanjian Lama


TaNak (Kitab Agama Yahudi)

Torah (Taurat) :

Kejadian | Keluaraan | Imamat | Bilangan 

Neviim (Nabi-Nabi) :

#Nabi Awal#

Yosua | Hakim-Hakim | Samuel | Raja-Raja

#Nabi Terakhir#

Yesaya | Yeremia | Yehezkiel

Hosea | Yoel | Amos | Obaja | Yunus | Mikha | Nahum | Habakuk | Zefanya | Hagai | Zakharia | Maleakhi

Ketivim (Tulisan) :

Mazmur | Ayub | Amsal

Rut | Kidung Agung | Pengkhotbah | Ratapan | Ester 

Daniel | Ezra | Nehemia | Tawarikh



Perjanjian Lama (Kitab Agama Kristen)

Pentateuch (5 buku Musa) :

Kejadian | Keluaraan | Imamat | Bilangan 

Sejarah :

Yosua | Hakim-Hakim | Rut 
1-2 Samuel | 1-2 Raja-Raja 
1-2 Tawarikh 
Ester | Ezra | Nehemia

Puisi :

Ayub | Mazmur | Amsal | Pengkhotbah | Kidung Agung

Nabi-Nabi :

Yesaya | Jeremiah | Ratapan 

Yehezkiel | Daniel 

Hosea | Yoel | Amos | Obaja | Yunus | Mikha | Nahum | Habakuk | Zefanya | Hagai | Zakharia | Maleakhi


Daftar Pustaka :

Thursday, September 24, 2020

Apakah dalam Kristus ada Penderitaan dan Penganiayaan?





Penderitaan adalah jantung dari Injil, tanpa penyaliban, tidak ada kebangkitan.

Ketika kita memikirkan penderitaan dan penganiayaan, perlu kita ketahui beberapa kesalahan umum yang kerap ditemukan di tengah pola pikir umat Kristen dewasa ini, yaitu :
  1. Semua penderitaan adalah hukuman atas dosa.
  2. Orang-orang yang menderita dilarang bersedih maupun berduka, dan harus memancarkan sukacita dalam keadaan apa pun.
  3. Penderitaan hanya menimpa orang-orang Kristen yang paling kudus, yang akibatnya mendatangkan kesombongan bagi yang menderita dan kekalahan rohani bagi yang tidak menderita.
  4. Penderitaan adalah hal yang megah, sehingga akan memuja orang-orang yang telah menderita.
  5. Penganiayaan harus ditakutin.
  6. Penderitaan adalah tanda kekalahan.
Sedangkan ajaran Alkitab tentang penderitaan dan penganiayaan berbeda dengan kesalahpahaman umum tentang penderitaan, ini sejumlah ajaran tentang penderitaan dan penganiayaan di dalam Alkitab, yaitu :

1. Umat Kristen akan menderita.
".....bahwa untuk masuk ke dalam Kerajaan Allah kita harus mengalami banyak sengsara" Kisah Para Rasul 14:22.

2. Tuhan mengizinkan penderitaan.
" Karena itu baiklah juga mereka yang harus menderita karena kehendak Allah, menyerahkan jiwanya, dengan selalu berbuat baik, kepada Pencipta yang setia" 1 Petrus 4:19.

3. Penderitaan dalam kehendak Allah memiliki makna dan tujuan.
  • Untuk MENGARAHKAN kita, "Bilur-bilur yang berdarah membersihkan kejahatan, dan pukulan membersihkan lubuk hati" Amsal 20:30.
  • Untuk MENGUJI kita, "Saudara-saudaraku, anggaplah sebagai suatu kebahagiaan, apabila kamu jatuh ke dalam berbagai-bagai pencobaan, sebab kamu tahu, bahwa ujian terhadap imanmu itu menghasilkan ketekunan" Yakobus 1;2-3.
  • Untuk MEMPERBAIKI kita, "Bahwa aku tertindas itu baik bagiku, supaya aku belajar ketetapan-ketetapan-Mu" Mazmur 119:71.
  • Untuk MELIDUNGI kita, "Memang kamu telah mereka-rekakan yang jahat terhadap aku, tetapi Allah telah mereka-rekakannya untuk kebaikan, dengan maksud melakukan seperti yang terjadi sekarang ini, yakni memelihara hidup suatu bangsa yang besar" Kejadian 50:20.
  • Untuk MENYEMPURNAKAN kita, "Dan bukan hanya itu saja. Kita malah bermegah juga dalam kesengsaraan kita, karena kita tahu, bahwa kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan, dan ketekunan menimbulkan tahan uji dan tahan uji menimbulkan pengharapan" Roma 5:3-4.

4. Janganlah kita mengalami derita aniaya karena perbuatan-perbuatan jahat yang kita lakukan.
Tidak semua penderitaan adalah kehendak Tuhan, jika kita melakukan 4 kejahatan ini: pembunuhan, pencurian, tindakan keji dan menciptakan kekacauan. 

5. Ada berkat dalam penderitaan untuk sesuatu yang benar.
" Berbahagialah orang yang dianiaya oleh sebab kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Sorga" Matius 5:10.

6. Penderitaan menunjuk pada kemuliaan sorga.
" Sebab aku yakin, bahwa penderitaan zaman sekarang ini tidak dapat dibandingkan dengan kemuliaan yang akan dinyatakan kepada kita" Roma 8:18.

7. Para penderitan berbagi penderitaan Yesus.
" Yang kukehendaki ialah mengenal Dia dan kuasa kebangkitan-Nya dan persekutuan dalam penderitaan-Nya, di mana aku menjadi serupa dengan Dia dalam kematian-Nya" Filipi 3:10.

8. Ada kemenangan dalam penderitaan.
"Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah" Roma 8:28.

Persiapan yang harus kita lakukan dalam menghadapin penderitaan dan penganiayaan :
  • Mengetahui firman Allah sehingga menjadi kesukaan serta renungkan firman itu siang dan malam.
  • Hidup bergaul dengan Tuhan.
  • Tunduk kepada Roh Kudus setiap hari.
  • Mengetahui bahwa orang-orang percaya lainnya mendoakan kita.

Daftar Pustaka :
  • Alkitab
  • Estrabrooks, Paul (2003). Standing Strong Through The Strom A Manual for Christians Facing Pressure and Persecution. Publisher: Open Doors Resources 

Saturday, June 27, 2020

Injil Matius dalam Bahasa Melayu


Albert Cornelius Ruyl, seorang pedagang junior Perusahaan Multinasional Hindia Belanda (Vereenigde Oost-Indische Compagnie, VOC), berlayar ke Nusantara pada 1600, enam tahun setelah kapal Belanda pertama mendarat di Nusantara. Dia belajar bahas melayu di Sumatera. Di luar kesibukannya berdagang, dia menerbitkan buku tata bahasa Melayu, A Mirror of the Malay Language (Spigel van de Maleise Tale) pada tahun 1611 dan menerjemahkan ringkasan dari ajaran Gereja Reformed.

Pada tahun 1612 Ruyl menyelesaikan penerjemahan Injil Matius dalam dua bahasa, Belanda dan Melayu –satu tahun setelah terbit Alkitab bahasa Inggris The King James Version. Sayangnya, baru 17 tahun kemudian tahun 1629 karyanya diterbitkan oleh Jan Jacobiz Palenstein di Enkhuizhen (salah satu pelabuhan utama VOC di Frisia Barat, Belanda). Terbitan ini merupakan terbitan dwibahasa (diglot), jadi pada satu sisi dicetak teks bahasa Melayu dan didampinggi oleh teks paralelnya dalam bahasa Belanda pada sisi yang lain.


Penting untuk dipahami bahwa terjemahan Ruyl dilakukan di konteks hubungan VOC, Pemerintah Negara Bagian, dan Gereja Reformed Belanda, yang semuanya mencerminkan cita-cita teokratis Calvinistik Belanda abad ketujuh belas. Seperti yang diungkapkan dalam Pasal 26 Pengakuan Iman Belanda, Negara adalah untuk melindungi pelayanan suci Gereja, dan untuk menekan dan menghancurkan semua penyembahan berhala dan agama palsu.

Karenanya kontrak VOC dengan Pemerintah Belanda termasuk melindungi dan mempertahankan kepercayaan publik, termasuk keyakinan wanita lokal yang dinikahi pria VOC, serta anak-anak mereka. Perkawinan ini diakui oleh Gereja Reformasi Belanda dan oleh karena itu keluarga-keluarga ini akan membutuhkan pengajaran dalam iman menggunakan lingua francas saat itu, Melayu dan Portugis. Dengan kata lain, fungsi (skopos) terjemahan Ruyl adalah untuk digunakan dalam pelayanan gereja dan di sekolah-sekolah yang disponsori VOC untuk komunitas multi-etnis Reformed di Hindia Timur, termasuk penduduk lokal yang dipekerjakan oleh VOC.

Ternyata terjemahan Injil Matius yang pertama dalam bahasa Melayu ini merupakan tonggak sejarah yang penting, karena inilah pertama kalinya suatu bagian Alkitab diterjemahkan ke dalam satu bahasa yang bukan bahasa Eropa dalam rangka pekabaran Injil. Lembaga Alkitab Inggris (The British and Foreign Bible Society) dan Perserikatan Lembaga-Lembaga Alkitab sedunia (United Bible Societies) mencatat peristiwa bersejarah ini sebagai berikut:

"Injil Matius dalam bahasa Melayu yang dicetak pada tahun 1629 merupakan peristiwa yang penting, sebab inilah terjemahan dan terbitan bagian Alkitab yang pertama dalam bahasa non-Eropa untuk kepentingan penginjilan."

Kitab Injil Matius cetak karya Ruyl yang langka ini sekarang disimpan di Wurttembergische Landesbibliothek di Stuttgart, Jerman, dan di British Museum di London, Inggris. Pada bagian akhir dari terbitan ini dimuat juga Sepuluh Perintah Allah, Nyanyian Zakharia, Nyanyian Malaikat, Nyanyian Maria, Nyanyian Simeon, Pengakuan Iman Rasuli, beberapa petikan Mazmur, Doa Bapa Kami, dan beberapa doa lain.


Daftar Pustaka :

Friday, May 22, 2020

Hidup Sehat Dan Pola Makan Sehat Ala dr. Tan Shot Yen

Ia mendidik pasiennya agar mengubah gaya hidup, tak tergantung pada obat dan tidak dibohongin dokter. Prinsipnya, pasien harus punya otonomi terhadap tubuh sendiri.

Cobalah berkunjung ke klinik dr. Tan Shot Yen di wilayah Bumi Serpong Damai pada pukul 11 dihari kerja. Anda akan melihat dr. Tan menghadapi beberapa pasien. Sekilas, Anda mungkin berpikir dokter sedang marah-marah. Padahal ia sedang menjelaskan tentang gaya hidup sehat pada pasien barunya. Pasalnya, memang begitu gaya dr. Tan, menjelaskan dengan suara keras. Bila kita simak ucapannya, semua yang dijelaskannya sangat penting dan membukakan mata.

“Kesalahan pasien dalam berobat hanyalah mencari tahu ‘bagaimana’. Bagaimana caranya menurunkan tensi, menurunkan kadar gula, menguruskan badan, menghilangkan senewen atau sakit di jemari. Jika Anda Cuma tanya ‘bagaimana’, Anda akan jatuh menjadi sekadar konsumen. Pertanyaan terpenting adalah mengapa Anda sampai sakit?” urainya.

Dokter ini memang tak mau punya pasien yang yang mengharapkan pil atau tongkat ajaib untuk membereskan tubuhnya. “Saya mau pasien yang taking ownership of their own body. Itu badan anda. Buat apa dokter yang sok tahu menyuruh ini-itu? Yang benar buat dokter belum tentu benar buat Anda.” Wah, dokter yang satu ini tampaknya memang lain dari yang lain.

Mendorong Gaya Hidup Sehat

Perbedaan mencolok dr. Tan dibanding dokter lain pada umumnya adalah ia tidak mudah memberi obat. Rata-rata pasien yang keluar dari ruang prakteknya tidak menggenggam resep. Kalaupun ada resep, biasanya hanya vitamin dan omega-3, tergantung kondisi pasien.

“Sampai kapan seseorang mau tergantung pada obat-obatan? Apakah setelah mengonsumsi obat dia benar-benar sembuh? Jawabannya tidak. Karena begitu obat berhenti, dia sakit lagi. Berapa banyak dokter hanya bertanya ‘sakit apa’ lalu berkata ‘ini obatnya’? Dia tidak memberikan pendidikan atau menjelaskan asal usul penyakit. Pasien juga bego, padahal dia harusnya memahami perannya dalam menciptakan penyakitnya,” jelas dr. Tan.

Sebagai ganti resep, dr. Tan memberikan pencerahan tentang gaya hidup sehat yang harus dijalani setiap orang. Saya yakin semua dokter tahu bahwa diabetes, stroke, dan kanker adalah penyakit gaya hidup. Tapi pertanyaannya, seberapa jauh seorang dokter mau fight untuk memperbaiki gaya hidup pasiennya? Karena, penanganan pertama pasien seharusnya perubahan gaya hidup. Bila gagal, baru obat-obatan boleh dicoba.”

Dr. Tan mencontohkan, pasien yang sakit lutut akan disuruh minum obat, dioperasi, atau diganti tempurung lututnya. Padahal, titik beratnya adalah bobot tubuhnya. Jika si Pasien mengubah pola makan dan gaya hidup, berat badannya susut dan keluhan lututnya akan hilang. “Ibaratnya, mobil Mercedes pasti turun mesin kalau diisi bensin bajaj. Coba ganti dengan bensin super, pasti larinya kencang.”

Perubahan pola makan yang dianjurkan dr. Tan mungkin terdengar ekstrem. Ia mengimbau pasiennya untuk berhenti mengonsumsi gula, terigu, nasi, dan pati (singkong, kentang, ubi, jagung, taloas). Pasalnya, di dalam tubuh, jenis makanan ini akan diproses 100% menjadi gula dalam waktu dua jam. Benar, manusia butuh gula untuk energi. Tapi kenaikan kadar gula darah akibat empat jenis makanan ini sangat cepat, mengakibatkan insulin melonjak untuk menekan kenaikannya. Bersama insulin, keluar pula hormon eicosanoid buruk. Akibatnya, pembuluh darah menyempit, darah kental, daya tahan buruk, tubuh ‘memelihara’ bakteri, jamur, kista, tumor, dan kanker, serta timbul nyeri.

Inilah Tips Pola Makan & Pikir Sehat

Sebagai ganti karbohidrat buruk, sayur mentah dan beberapa jenis buah bisa menjadi menu yang mengenyangkan dan menyehatkan. Dengan makan sayur mentah dan buah, dijamin enzim berguna masih hidup dan semua vitamin serta antioksidannya tidak hilang. Porsinya tentu harus memadai, misalnya untuk makan siang (dengan takaran satu dinner plate): 1 ikat selada segar, 1 bh timun, 1 bh tomat, 1 bh alpukat, dan 1 bh apel. Sayuran yang kita konsumsi sebaiknya tidak dimasak, karena manfaatnya sudah tidak ada lagi (nilai gizi sudah hilang).

BUAH YANG BAIK, untuk dimakan antara lain: apel, alpukat, dan pir. Buah lain seperti durian, mangga, pepaya, dan pisang sebaiknya dihindari karena kandungan gulanya tinggi. Satu lagi, sebaiknya buah dimakan langsung dan tidak diolah terlebih dulu seperti misalnya dijus. Karena dengan dijus, terjadi pengrusakan serat, sehingga yang Anda asup hanya gulanya saja.

BAHAN MAKANAN, sebaiknya tidak digoreng, karena bisa menjadi racun dan merusak organ tubuh. Usahakan makanan dikukus atau dibakar. Jika dibakar, jangan lupa dialasi daun.

PRODUK KEDELAI, yang baik adalah tempe, oncom dan tauco. Sedangkan susu kedelai, kecap dan tahu kurang bagus, karena bisa menjadi pencetus kanker.

BUAH JERUK BAIK UNTUK TUBUH, karena mengandung anti-oksidan, tapi jangan dicampur dengan air hangat atau panas, karena bisa berubah menjadi racun.

HINDARI MENGONSUMSI MAKANAN YANG TELAH MELEWATI PENGAWETAN, atau dalam kaleng, karena bisa sebagai pencetus penyakit.

JANGAN PERNAH MERASA TUA, karena bisa membuat seluruh tubuh kita terasa semakin tua. Usia boleh tua, tapi pikiran dan semangat kita harus tetap muda, supaya seluruh energi positif mengaliri seluruh tubuh kita.

JIKA ANDA MERASA SAKIT, seperti flu, hipertensi, kolesterol dan lain-lain, coba instropeksi makanan atau minuman apa saja yang telah Anda konsumsi sebelumnya, lalu hindari. Jangan hanya minum obat, tapi makanan buruk yang Anda asup tidak berubah.

JANGAN TERPAKU PADA PEMIKIRAN BAHWA SEHAT HANYA DARI MAKANAN DAN OLAH RAGA SAJA, Sehat yang sebenarnya adalah sehat secara makanan, sehat secara fisik (olah raga yang benar), dan sehat secara pikiran dan iman.

Sakit adalah Introspeksi

Hal lain yang menarik dari dr. Tan adalah gelar M. Hum. Gelar itu didapat setelah ia mengambil pascasarjana filsafat di Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara, Jakarta, tahun lalu. Menurutnya, kuliah S2 filsafat membuatnya memahami manusia secara mendalam dan holistic. Ia juga jadi mengerti ‘dosa ilmu kedokteran’ tentang mekanisasi tubuh manusia.

“Akibat perkembangan ilmu kedokteran — terutama seteloah ditemukannya alat pacu dan cangkok jantung, tubuh manusia yang tadinya holistic lalu dipecah-pecah. Kalau kepala sakit yang diobati, ya kepala saja. Kita terlepas dari tubuh, emosi dan kecerdasan spiritual. Tubuh manusia hanya jadi seperangkat mesin. Kalau ada yang salah, kita pergi kebengkel. Dan, rumah sakitlah bengkel terbesarnya. Betul, badan manusia terlalu kompleks untuk dipegang satu ahli saja. Manusia boleh dipegang beberapa ahli, asal mereka sama-sama sadar bahwa manusia diciptakan Tuhan. Masalahnya, dokter punya arogansi profesi. Seorang dokter biasanya susah dibilangin dan selalu merasa benar,” tuturnya lugas.

Dr. Tan juga menyanyangkan bila manusia zaman sekarang mati-matian melawan dan menolak sakit. Padahal, sakit adalah jalan untuk lebih memahami bahwa manusia atak selamanya diposisi atas.

“Sakit adalah introspeksi. Ketika sakit, saya berhenti dan menoleh kebelakang. Apa yang ‘jalan’ dan ‘nggak jalan’ selama ini? Nah, menjadi sembuh adalah keberhasilan introspeksi dan menemukan cara untuk lebih maju lagi. Tapi bagaimana pasien bisa introspeksi bila tak dibimbing menemukan kesembuhannya dan hanya dininabobokan oleh obat? Dunia yang mati rasa dan tak mau mengalami sakit adalah dunia yang melarikan diri, mengingkari diri sendiri,” lanjutnya.

Menurut dr. Tan, kita memasuki era kebablasan mengonsumsi obat. Akhirnya, obat dijadikan demand. Setelah demand melambung tinggi, masyarakat digenjot untuk mendapatkan penghasilan lebih yang tak perlu demi obat. Lihatlah berapa banyak orang yang harus berusaha mati-matian demi keperluan berobat salah satu anggota keluarga.

Selalu Ingin Jadi Dokter

Dr. Tan Shot Yen lahir di Beijing, 17 September 1964 dan dibesarkan di Jakarta. Ia kuliah di Fakultas Kedokteran Universistas Tarumanegara dan lulus Profesi Kedokteran Negara FKUI pada tahun 1991. Sebagai siswi yang selalu mendapat nilai cemerlang dalam ilmu eksakta, menjadi dokter merupakan impiannya sejak dulu. Baginya, dibidang kedokteran, cara pikirnya yang eksakta bisa menemukan ‘kemanusiaannya’. Dalam diri pasien, ia menemukan benang merah antara fisik, emosi dan spiritual.

Ketika baru menjadi dokter, saya juga ngaco. Sekadar memberi obat pada pasien. Lama-lama saya pikir saya cuma perpanjangan pabrik obat,” kenangnya. Lalu ia pelan-pelan lebih menggunakan gaya hidup sehat. Perubahan ini dipicu oleh ayahnya, dr. Tan Tjiauw Liat, tokoh inspiratif yang membuatnya maju untuk melihat apa sebenarnya kebutuhan manusia.

Melihat begitu berapi-apinya dr. Tan saat memberikan pencerahan gaya hidup pada pasien, siapapun mungkin akan bertanya ‘apa tidak capek?’. “Lebih capek mana dibandingkan dokter yang ditunggangi perusahaan obat dan makanan? Saya mendapat energi bila melihat pasien sembuh. Mereka memegang kendali atas hidup mereka, tidak dibohongin dokter, dan tidak tergantung obat,” jawabnya.

Dr. Tan mengakui, sepak terjangnya kerap dipandang sebelah mata oleh koleganya. “Ada yang bilang saya idealis, bahkan mission impossible. Tapi saya yakin, dalam hati kecil mereka mengatakan bahwa perubahan gaya hiduplah jawabannya. Masalahnya, mereka sendiri tidak menjalani gaya hidup itu. Ini membuat saya sebal. Kalau mereka merasa tidak bisa menjalani gaya hidup sehat, jangan mengecilkan pasien dengan menganggap pasien juga takkan bisa. Pasien yang sudah parah dikasih obat apapun pasti mau. Apalagi Cuma disuruh ganti nasi dengan sayur.”


Like For Free Alerts